Tender Proyek di BP2JK Provinsi Banten Terindikasi Adanya 'Pengaturan'

Foto ilustrasi. (Foto ilustrasi)
Foto ilustrasi. (Foto ilustrasi)

BANTEN, TitikNOL - Adrian Azhari Akbar Harahap, Bendahara umum Pimpinan Pusat Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (PP IPNU), mengendus adanya indikasi pengaturan tender proyek di BP2JK Provinsi Banten.

Indikasi tersebut terjadi pada paket Perservasi Jalan Serdang - Bojonegara - Merak dengan pagu anggaran Rp94.419.633.000.

"Sangat kuat ada indikasi pengaturan proyek Jalan Serdang - Bojonegara - Merak," ungkap Azhari, Selasa (27/4/2021).

Sebelumnya, tambah Azhari, indikasi yang sama juga pernah terjadi pada lelang proyek jalan di provinsi yang sama senilai Rp96.11 miliar yang kemungkinan dimainkan oleh oknum yang sama.

"Ini bukan kali pertama, ini sudah terjadi untuk kedua kalinya," tambah Azhari.

Pada dasarnya kata Azhari, konsep keterbukaan dalam tender lelang pemerintah adalah memenangkan harga terendah. Karena makin rendah penawaran, maka makin besar penghematan uang Negara karena proyek APBN/APBD menggunakan uang masyarakat. Namun demikian, harga terendah itu harus didasari dengan metodologi dan harga referensi di daerah tempat proyek itu dilaksanakan.

"Bisa disimpukan bahwa segala kecurangan dalam tender proyek pemerintah sangatlah merugikan negara," ujar Azhari.

Azhari menjelaskan, lelang proyek yang ditengarai terjadi pengaturan tersebut yaitu Proyek perservasi jalan Serdang–Bojonegara–Merak, yang per hari ini (27/04/2021) sedang memasuki masa sanggah.

Pokja ULP 7.4 BP2JK Banten yang diketuai Ade Giskar sambung Azhari, terindikasi memaksakan kemenangan PT. Pundi Viwi Perdana yang merupakan penawar ke-5 terendah. Sedangkan penawar terendah pertama yakni PT. Duta Mas Indah, dinyatakan gugur dengan alasan yang sangat mengada-ada.

Azhari mengaku akan segera membawa temuan kecurangan tersebut ke Kejaksaan, KPK dan POLRI. Dari data yang berhasil dihimpun, PT. Pundi Viwi merupakan pemain lama proyek persevasi jalan, diantaranya: 2018 pemenang proyek preservasi dan pelebaran jalan menuju standard ruas Sumur - Cibaliung - Muara Binuangen dan

2016 Pemenang proyek rehabilitasi minor Jalan Merak - Cikande - Rangkasbitung. (TN1)

Komentar