Demo HMI di HUT Banten Ke 20 Berujung Bentrok

Aksi demonstrasi puluham mahasiswa yang tergabung dalam Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Serang bentrok dengan petugas kepolisian. (Foto: TitikNOK)
Aksi demonstrasi puluham mahasiswa yang tergabung dalam Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Serang bentrok dengan petugas kepolisian. (Foto: TitikNOK)

SERANG, TitikNOL- Aksi demonstrasi dari puluham mahasiswa yang tergabung dalam Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Serang berujung bentrok dengan petugas kepolisian, Minggu (4/10/2020).

Bentrokan dipicu oleh aksi unjukrasa mahasiswa yang meluapkan kekecewaan terhadap kepemimpinan Wahidin-Andika melalui bakar ban.

Melihat situasi itu, personil kepolisian yang menjaga aksi mencoba memadamkan api. Namun, upaya itu dihadang keras oleh para mahasiswa. Aksi saling dorong hingga berujung kericuhan tidak terhindarkan.

Beberapa mahasiswa sempat diamankan namun akhirnya dilepaskan kembali. Bentrokan dapat diredam setelah mahasiswa membubarkan diri.

Ketua HMI Cabang Serang Faisal Dudayef Payumi Padma mengatakan, api yang berkobar didepan gedung DPRD Provinsi Banten merupakan luapan kekecewaan terhadap Gubernur Banten yang gagal memberikan kemajuan.

Mengingat, tiga kali secara berturut-turut dalam tiga tahun kepemimpinan Wahidin-Andika, tidak mampu menekan angka pengangguran. Bahkan ironinya, pengangguran di Banten mencapai peringkat pertama secara nasinal.

"Ini tentu memilukan sebagai provinsi yang berdekat secara geografis dengan ibu kota negara. Banten tidak mampu membaik," katanya.

Atas kondisi itu, HMI menuntut Pemprov Banten untuk dapat membuka lapangan pekerjaan meski ditengah pandemi virus Corona.

"Selain itu, mereka menuntut anggaran sport center di refocusing untuk PEN berbasis UMKM. Meminta Pemprov Banten transparan perihal dana bantuan Covid-19," tukasnya. (Son/TN1)

Komentar