Warung Nasi Keluhkan Harga Cabai Hingga Telor Meroket Jelang Nataru

Ami salah satu pemilik warung nasi di Kota Serang. (Foto: TitikNOL)
Ami salah satu pemilik warung nasi di Kota Serang. (Foto: TitikNOL)

SERANG, TitikNOL - Jelang natal dan tahun baru 2021, sejumlah harga komoditi di Pasar Induk Rau, Kota Serang mengalami kenaikan. Hal ini pun dikeluhkan para pedagang nasi dan gorengan di Kota Serang.

Pantauan di pasar seperti harga telor dari Rp22 ribu naik menjadi Rp28 ribu per kilogramnya, cabai kriting dari Rp30 ribu melonjak Rp65 ribu perkilogramnya, cabai dari Rp30 ribu menjadi Rp60 ribu.

Selain telor dan cabai, kenaikan harga juga terjadi pada komoditi daging ayam potong dari Rp28 ribu menjadi Rp35 ribu satu kilogram, minyak curah dari Rp9 ribu naik menjadi Rp12 ribu, minyak kemasan dari Rp11 ribu naik menjadi Rp14 ribu.

"Pada naik semua, cabai, telor juga daging semuanya naik. Enggak tahu (penyebabnya) mau tahun baru kali," kata Ami, salah satu pemilik warung nasi, Kamis (17/12/2020).

Ami mengaku terpaksa mengurangi jumlah pembelian kebutuhan untuk berdagangnya. Dari biasanya membeli satu kilogram bahan, saat ini hanya mampu beli setengah kilogram.

"Ya rugi mas warung nasi mah butuh cabai telor kaya gitu, biasanya bisa menyiapkan banyak sekarang sedikit. Biasanya kami naikin dua ribu persatu porsi makan kalau harga di pasar naik tinggi," jelasnya.

Hal serupa juga dirasakan oleh Eful, salah satu pedagang di Pasar induk Rau. Ia mengaku kesulitan menjual, karena hampir semua komoditi mengalami kenaikan harga.

"Ya naik turun, sekarang lagi naik susah menjualnya, yang untung kan bos besarnya, kami pedagang eceran kaya gini susah," tukasnya. (Gat/TN1)

Komentar