Temukan Molekul Virus Corona, Remaja Putri Ini Raih Penghargaan

Anika Chebrolu, seorang gadis berusia 14 tahun asal Texas, Amerika Serikat yang berhasil menemukan molekul virus corona. (Dok: Andalasonline)
Anika Chebrolu, seorang gadis berusia 14 tahun asal Texas, Amerika Serikat yang berhasil menemukan molekul virus corona. (Dok: Andalasonline)

TitikNOL - Seorang remaja putri berusia 14 tahun asal Texas, Amerika Serikat, memenangkan penghargaan berkat kontribusinya di bidang sains. Dia berhasil mengidentifikasi molekul yang dapat mengikat virus dan berpotensi menonaktifkannya. Remaja itu mendapat penghargaan Young Scientist Challenge 2020 yang merupakan kompetisi sains berbasis di Amerika Serikat (AS) untuk sekolah menengah.

Anika Chebrolu yang berasal dari Frisco menggunakan pemodelan komputer untuk mencari senyawa yang mengikat erat protein lonjakan SARS-CoV-2. Struktur ini paling menonjol dari permukaan virus corona (covid-19) dan dihubungkan ke sel manusia untuk memicu infeksi.

Secara teori senyawa semacam itu harusnya mencegah virus menginfeksi sel. Saat merancang obat antivirus baru, para ilmuwan sering melakukan studi komputasi, seperti penelitian Anika sebagai langkah penting pertama.

Mengidentifikasi molekul yang mengikat SARS-CoV-2, virus penyebab covid-19, bukanlah hal yang mudah. "Saya memulainya dengan database lebih dari 698 juta senyawa," kata Anika kepada KTVT, seperti dilansir dari Science Alert, Kamis (22/10/2020).

Dia menjalankan senyawa yang banyak ini melalui pemutaran berulang di komputer untuk menilai kemampuan mengikat, struktur molekul dan karakteristik seperti obat, bagaimana senyawa tersebut akan terurai dalam tubuh manusia, dan apakah dapat menjadi racun bagi sel.

Setiap skrining mempersempit pencariannya, sampai dia ditinggalkan dengan satu senyawa timbal yang dapat mengikat virus corona dan mencegahnya menginfeksi sel.

Juri kompetisi itu, Cindy Moss, menjelaskan bahwa karya Anika sangat komprehensif dan memeriksa banyak database. Ini juga sekaligus memberikan pemahaman tentang proses inovasi dan membantu banyak orang terkait pandemi saat ini.

Menurut laporan, Anika mendaftarkan diri mengikuti kompetisi ini beberapa bulan yang lalu dengan maksud meneliti influenza.

"Karena pandemi covid-19 yang sangat parah dan dampaknya drastis terhadap dunia dalam waktu yang begitu singkat, saya dengan dibantu mentor saya mengubah arah untuk menargetkan virus SARS-CoV-2," kata Anika kepada CNN.

Ia mengatakan upaya yang dilakukannya ini mungkin terlihat kecil, namun dapat berkontribusi dalam pengendalian pandemi virus corona. Pengembangan molekul ini akan lebih jauh dengan bantuan ahli virologi dan spesialis pengembangan obat untuk menentukan keberhasilannya.

Selain virus corona, Anika juga menyelesaikan studi tentang influenza yang diajukannya pada awal kompetisi. "Saya juga tertarik meneliti tentang obat penyakit influenza karena serangan infeksi yang parah beberapa tahun lalu," ungkapnya.

Berita ini telah tayang di techno.okezone.com, dengan judul: Remaja Putri Ini Raih Penghargaan Berkat Temuan Molekul Virus Corona

Komentar