Atribut FPI Ditertibkan di Tangerang

Petugas gabungan dari unsur TNI-Polri dan Pemkab Tangerang melakukan penurunan atribut Front Pembela Islam (FPI). (Foto: TitikNOL)
Petugas gabungan dari unsur TNI-Polri dan Pemkab Tangerang melakukan penurunan atribut Front Pembela Islam (FPI). (Foto: TitikNOL)

TANGERANG, TitikNOL - Petugas gabungan dari unsur TNI-Polri dan Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Tangerang melakukan razia penertiban atribut yang berlogo Front Pembela Islam (FPI). Razia tersebut dilakukan pasca FPI ditetapkan sebagai organisasi masyarakat (ormas) terlarang.

Infomasi yang berhasil dihimpun TitikNOL, FPI ditetapkan sebagai ormas terlarang tertuang dalam keputusan bersama Menkum HAM, Mendagri, Jaksa Agung, Menkominfo, Kapolri dan BNPT, Rabu (30/12/2020).

Seperti yang terjadi di Kabupaten Tangerang, operasi baliho, spanduk maupun selebaran yang mengandung atribut atau logo FPI langsung diturunkan oleh Kapolresta Tangerang Kombes Pol Ade Ary Syam Indradi.

Tak sendirian, Kapolresta Tangerang, itu juga didampingi oleh Dandim 0510 Tigaraksa Letkol Inf Bangun Siregar, Danmen 1 Pasukan Pelopor Brimob Kombes Pol Reeza Heras Budi, dan Kasatpol PP Kabupaten Tangerang Bambang Mardisentosa.

Kapolresta Tangerang, Kombes Pol Ade Ary Syam Indradi melalui keterangannya kepada awak media menyampaikan, operasi itu disebut sebagai operasi skala besar pasca ormas FPI dilarang.

"Dalam patroli skala besar yang kami laksanakan, kami menemukan ada spanduk FPI, kemudian kami turunkan. Apabila masih ditemukan atribut atau logo atau kegiatan dari ormas FPI, maka hal itu dilarang,"jelas Kombes Pol Ade Ary Syam Indradi seperti keterangan yang diterima TitikNOL.

Dengan demikian, dalam kegiatan tersebut Ade berpesan kepada masyarakat untuk segera menghubungi pihaknya jika menemukan atribut yang mengandung unsur FPI. Atribut FPI wajib ditiadakan lantaran FPI secara resmi telah dibubarkan melalui SKB Menkum HAM, Mendagri, Jaksa Agung, Menkominfo, Kapolri dan BNPT. (DON/TN1)

Komentar