Kalori akan Lebih Banyak Terbakar dengan Lari Mundur

Ilustrasi lari mundur. (Dok:
Ilustrasi lari mundur. (Dok:

TitikNOL - Umumnya lari dilakukan dengan cara maju ke depan. Namun, ternyata ada juga metode berlari mundur ke belakang.

Seperti dilansir dari laman Times of India, lari mundur sudah populer di Jepang selama berabad-abad bahkan di Eropa menjadi tuan rumah dalam menjalankan maraton. Namun, jika Anda berada di India, kemungkinan besar Anda belum mencobanya meskipun mendengar banyak manfaatnya.

Jangan khawatirkan lubang, jalan yang tidak rata, atau banyak lagi. Jika Anda dapat menemukan bahkan area yang aman dan aman, lari mundur bisa menjadi keputusan terbaik dalam perjalanan kebugaran Anda.

Pertama, mari kita lihat bagaimana berjalan mundur berbeda dari berjalan ke depan. Ketika Anda berlari mundur, Anda menggunakan lebih banyak otot kaki untuk menyelesaikan setiap langkah, daripada yang Anda gunakan dalam berlari ke depan.

Ini membuat Anda membakar hampir 30 persen lebih banyak energi. Faktanya, sebuah penelitian yang dilakukan terhadap 26 pelari wanita, yang berlari 15 sampai 45 menit ke belakang, tiga kali seminggu selama enam minggu, menetapkan bahwa wanita kehilangan hingga 2,5 persen dari berat badan mereka dengan hanya beralih ke retro-running.

Selain itu, dua penelitian dari para peneliti dari Universitas Milan dan Universitas Cardiff di Wales menjelaskan berlari terbalik memukul bumi dengan lebih lembut, sehingga mengurangi risiko cedera lutut.

Kedua, Anda mungkin membungkuk di pinggang saat berlari maju. Membungkuk ini bisa menyebabkan masalah punggung dan nyeri leher. Di sisi lain, berlari mundur akan meminta Anda berdiri lebih tegak, mengoreksi postur tubuh Anda sepanjang berlari.

Jika motif Anda adalah mengurangi ekstra kilo, maka ini adalah rezim kebugaran yang Anda cari. Beberapa penelitian mengatakan bahwa berlari mundur membantu membakar kalori sekitar 20 persen lebih banyak dibandingkan dengan berlari ke depan. Dengan demikian, berlari mundur memiliki efek pembakaran kalori yang besar.

Ketiga, ketika Anda berlari mundur, Anda memerlukan lebih banyak usaha dalam hal pergerakan karena lebih sulit untuk berpindah dari satu titik ke titik lainnya. Hal ini meningkatkan efisiensi kardiovaskular dan meningkatkan stamina tubuh.

Berjalan selama berjam-jam bisa sedikit membosankan. Menambahkan mundur ke rutinitas Anda benar-benar menyenangkan dan menggairahkan. Anda masih akan mendapatkan banyak manfaat kesehatan dan pikiran Anda akan terlibat sepanjang sesi Anda berjalan.

Berjalan mundur tidak hanya akan memperkuat otot Anda tapi membuat betis, paha depan dan tulang belakang Anda lebih seimbang saat Anda mendapatkan kekuatan otot yang lebih banyak.

Tidak ada yang lebih buruk dari mengetahui bahwa Anda tidak dapat (atau tidak boleh) lari karena cedera tubuh, terutama jika Anda seorang pelari. Tapi jika Anda berlari mundur, Anda tetap bisa terus berlari. Berlari maju menempatkan banyak tekanan pada paha belakang dan lutut tapi berlari mundur menguatkan kelompok otot yang berlawanan. Jadi, Anda dapat mempertahankan rezim kebugaran Anda bahkan jika Anda memiliki sakit punggung.

Berita ini telah tayang di Republika.co.id, Senin 24 Juli 2017 dengan judul Lari Mundur Bantu Bakar Lebih Banyak Kalori

Komentar